Related Posts with Thumbnails

Rahasia Amerika Sesungguhnya

24 Oktober 2010


Situs web WikiLeaks Sabtu (23/10) membocorkan ratusan ribu dokumen rahasia Amerika Serikat (AS) tentang perang di Irak. Sebanyak 391.832 laporan militer, disusun antara 1 Januari 2004 dan 31 Desember 2009 memberi gambaran perang.
 -
-
Dokumen antara lain menyebut bahwa tentara AS membiarkan penyalahgunaan tahanan oleh polisi dan militer Irak. Otoritas Amerika tidak menyelidiki ratusan kasus penyalahgunaan, termasuk perkosaan dan bahkan pembunuhan.

Militer Belanda yang ditempatkan di Irak antara Juli 2003 hingga Maret 2005, kemungkinan juga menyerahkan tahanan kepada pihak berwenang Irak. Karena itu partai sosialis SP ingin agar Menteri Pertahanan Hans Hillen menyelidiki apakah tahanan dianiaya.

Rahasia lain yang dibocorkan adalah soal jumlah korban jiwa perang, yang lebih tinggi daripada diumumkan Washington. Dilaporkan jumlah korban jiwa tercatat 109.032 orang, termasuk 66.081 penduduk sipil, 23.894 pemberontak, 15.196 militer dan polisi Irak, serta 3771 pasukan koalisi. Musim panas lalu, tentara Amerika menyebut 77 ribu korban Irak.

Hari-hari belakangan tekanan atas WikiLeaks makin besar. Menurut kepala NATO Anders Fogh Rasmussen serta Departemen Pertahanan AS, publikasi dokumen bisa membahayakan nyawa militer dan warga sipil. Pentagon menyebut WikiLeaks 'organisasi yang meragukan’ dan memohon media tidak mempublikasi dokumen.
rileks.com

See Also:

Labels: